Monday, March 21, 2005

Persoalan Umur

Wahai umur
Bibit bibit hidup terasa sungguh singkat
memori datang dan berlalu seakan cepat termampat

Wahai umur
Ketika darah pekat mengalir
Segala isi gumpalan saraf yang menuding urat jari
Aku terlupa

Wahai umur
Ketika darah berdendam kesumat
Tenaga tak pernah disukat
Aku terleka

Wahai umur
Tulang belulang aku pantang disentuh
dihiris
dipermainkan
Cepat saja merah melanda diri

Namun hari ini bila dihiris
Aku tak mengganas tapi lekas merintih sepi
Malah menangis hiba sunyi
menghampar laluan kehidupan
Cepat saja bunga ini kan layu
Mengerekot berkerepot kekeringan
dedaunan melayang menderu-deru

Namun cita cinta belum berjumpa arah tuju
Aku mengharap pada susunan Yang Satu

Antara arah aku dan mereka
tidak pernah aku peduli
kerana masa itu aku hanya disini
di hamparan ini

Tulang belulang yang dulu megah
Kini bertahiyyat tertunduk malu
bila meminta belas Ilahi
di hamparan ini lagi

Sejadah yang lesu kaku berbuku
Kini hadir kembali tika engkau memang mahu
Pakaian serba baru berbau gegat bila tergadah
Dipakai bila terlintas perlu
Tangan kerdil yang dahulu tak pernah menadah
Kini terhulur kearah kiblat
Bergolak jua rasa cinta yang selalunya didamba sekadar ingat

Wahai umur
Jikalau rasa cinta ini semakin mekar
Kejutkanlah aku dari bangku aku ini
Bertahun bertapa ditakuk lama
Dekad yang ini terasa lain sekali

Wahai umur
Jangan lagi kau lemparkan aku dalam kehinaan
yang aku cipta sendiri
Kononnya sekadar hiburan
Seolah hidup beraja hati
Bersorak sorai di kancah peleseran

Suara-suara dari dalam seakan merobek
menikam dan mencarik nada-nada pilu
Berdarahlah hati ini
membuatkan makin terasa hampirnya mati
mengketuk ketuk mendendang cemas menganggu tidurku

Wahai umur
Semakin panjang dirimu
Semakin takut aku lalui jalan hidup ini
Keriput di hati dioles keajaiban abadi
Samar di mata meraba-raba sendiri

Wahai umur
Semakin setianya engkau pada aku
Semakin lara diri ini
Semakin berlari kamu
Bergolek maju termeteri
Yang dulu sekadar rindu

Wahai umur
Andai nafas terhenti
Nadi tak berbunyi
Matakan tertutup
Akukan terbaring dilitup
Iringilah aku ke jalan yang suci

Wahai umur
Belum beroleh permata sudah berombak-ombak semput
Belum belayar perahu merintih berkerut-kerut
Sambutlah aku dakaplah daku
Sebelum dipisah jasad bertemu Penciptamu

Azalea/Mohariz
2.48 am
Selasa,22 Mac 2005

1 Comments:

Blogger Mohariz Yaakup said...

kenapa aku tak leh tulis lagi macam ni?

12:32 PM  

Post a Comment

<< Home