Monday, December 03, 2007

Selumbar



Kadang-kala, aku terasa seperti ingin menulis
Tentang hidup yang terguris
Tentang garis-garis
Yang terpisah antara luka dan pedih

Cuma, aku tak punyai kata-kata
Untuk aku melukiskan cerita
Lantas ia berlalu, laju
sederas waktu

Kadang-kala, aku terasa seperti ingin menyanyi
Lagu-lagu tentang sunyi
Tentang sepi yang bersarang di danau hati

Cuma, aku tak punyai melodi
Untuk aku melagukan puisi
Lantas nyanyian aku, sirna pergi bersama pelangi

Kadang-kala, aku seakan mahu menangis lagi
Tatkala terjaga dari mimpi-mimpi ngeri
Dunia yang penuh dengan tragedi
Hidup yang seakan-akan tak punyai erti

Cuma, aku tak lagi punyai air mata
Untuk dirembeskan setiap detik dan ketika
Lantas tangisan aku, melemaskan sisa-sisa rasa

Kadang-kala, aku seperti mahu bercerita
Tentang bahagia
Tentang saat-saat gembira
Dalam menyusur perjalanan yang sementara

Cuma, aku tak punyai pendengarnya
Bila semua saling mendabik dada
Bahawa mereka sahaja yang mampu mengecap nikmat dunia

Dan aku hanya seorang penglipur lara

Bagai selumbar
Tidak terasa ngilunya
Tidak terlihat hujungnya
Tapi ianya tetap berbisa
Menusuk jiwa

…dan aku masih tidak tahu bagaimana
untuk menyatakannya.

~Po.

2 Comments:

Blogger budak (lara) said...

biarkan ia berjalan tanpa paksaan.

11:30 PM  
Blogger posmen said...

tulislah walau hitam
berceritalah tentangnya
lagukanlah walau sunyi
tangisi mimpi2 itu

memang yg benar itu pahit..

/me: lama saya tgu entri2 anda :)

9:26 PM  

Post a Comment

<< Home