Tuesday, April 26, 2005

Aku Percaya

Gerimis di tengahari
membungkam kaku
langkah kakiku
berat langkahku
lagi berat hati melambai pilu
singgahsana yang cuma sebentar menyokong duduknya aku

Aku mesti beredar
sebelum aku tewas dengan redup matamu
Aku mesti berundur
demi bahagia kehendak kekasihku
Aku mohon diri
mengharap masa pengubat sayu
Aku pergi dulu
walau dambaan hatiku masih kasihmu
Aku tinggalkan kamu
dengan ratu pilihanmu
Aku redhakan deritaku
demi Cintaku

Kebahagiaanmu disamping dia
Kebahagiaan aku beroleh hikmah ujianNya

Kerana aku percaya
perit hamba sahaya dijunjung dunia kedua
persinggahan kita buat sementara
kasih di sini bukanlah yang terutama
kasih yang yang kekal lagi bermakna
padaNya jua Yang Maha Esa
padaNya jua Yang Maha Kaya

Pautan kita terlerai sebelum senja
tak sempat menyaksikan
bukaan putik seripagi berbunga
aku relakan kerana pasti ada
buatku pintu yang akan terbuka
menggamit hatiku yang masih luka

Kalau bukan pada insan lain
aku beroleh bahagia
semarakkanlah cintaku pada Dia
pada cinta dan kasih yang lebih bermakna
bakal dimahkotakan bila kukenal erti redha

Namun aku percaya
buatku masih ada cinta
biar aku sendiri jelajahi duka
yang masih membara kenangan lama
relakan aku pergi saja
kerana AKU PERCAYA.
Aku masih percaya.

Kaedah Bergilir
SC Singapura/Kakteh London

3 Comments:

Blogger d'arkampo said...

Ya..ya..

Aku percaya juga.

Gerimis bukan selama-lamanya merenjis.

7:54 PM  
Blogger Jade said...

dalam hati ada rahsia
dalam rahsia ada cinta
dalam cinta ada luka
dalam luka ada rasa

mungkin syukur
mungkin duka
pasti reda
untuk kesekian kalinya...

9:57 PM  
Blogger Mohariz Yaakup said...

Apa kata kalau aku tak percaya....Harimau yang menyakat kucing

12:57 PM  

Post a Comment

<< Home